Sukses

Inspiration

Baru 16 Tahun, Remaja Ini Temukan Sebab Orang Digigit Nyamuk

Bintang.com, Jakarta Seorang remaja 16 tahun asal Jepang, bernama Daiki Tagami yang cerdas.Saat dia masih kecil, dia melihat saudara perempuannya sering digigit nyamuk. Sementara orang lain tidak.

Dari situ, Daiki bertanya-tanya, apa yang membuat orang lebih sering digigit nyamuk. Mungkin, kamu berpikir karena orang tersebut berdarah manis. Ternyata, hal ini ditepis oleh penelitian Daiki saat dirinya masih duduk di bangku sekolah.

"Saudara saya, Chiemi, alergii terhadap nyamuk, jadi saya ingin menolongnya," katanya kepada NHK World.

Dia mulai mempelajarinya ketika dia masih duduk di bangku SMP. Dia melakukan penelitian observatif terhadap perilaku nyamuk terhadap baju, topi, dan lainnya.

Ilustrasi Nyamuk (AP)

Dia menemukan, ternyata nyamuk lebih tertarik pada kaus kaki. Karena kaus kaki yang dibuat penelitian tak bau, dia akhirnya fokus dengan bakteria yang ada pada telapak kaki.

Dia menemukan, ternyata Chiemi yang lebih gampang digigit nyamuk ketimbang dirinya, memiliki 3 kali lebih banyak bakteria hidup pada telapak kakinya, dibandingkan dengan orang lain.

Ilustrasi nyamuk Aedes aegypti. (Sumber Wikimedia Commons/US Department of Agriculture)

Daiki kemudian menyuruh Chiemi untuk mengoleskan kakinya dengan alkohol. Ternyata, jumlah nyamuk yang menggigitnya menurun 2/3! Ternyata, kekhawatiran Daiki terhadap saudaranya menuntunnya ke sebuah penelitian setingkat dunia! Kini, Daiki bersama penemuannya pun sudah didengar banyak orang di Jepang, dan termasuk juga hampir seluruh orang di dunia.

Tulis Komentar (0)

Kredit

  • Karla Farhana
    Author
    Karla Farhana
  • Karla Farhana
    Editor
    Karla Farhana